Archive for Agustus, 2008

Petunjuk Penggunaan Obat

Langkah 4 dan 5

I. OBAT TETES MATA

  1. Cuci tangan
  2. Jangan menyentuh lubang penetes
  3. Tengadahkan kepala
  4. Tarik kelopak mata bawah ke bawah agar terbentuk semacam cekungan
  5. Dekatkan alat penetes sedekat mungkin ke cekungan tanpa menyentuhnya atau menyentuh mata
  6. Teteskan obat sebanyak yang dianjurkan ke dalam cekungan
  7. Pejamkan mata selama kira-kira 2 menit, jangan memejamkannya terlalu kuat
  8. Bersihkan kelebihan cairan dengan kertas tisu
  9. Jika menggunakan lebih dari satu jenis obat tetes mata, tunggu sedikitnya 5 menit sebelum meneteskan obat tetes berikutnya
  10. Obat tetes mata mungkin menimbulkan rasa terbakar, tetapi ini hanya akan berlangsung beberapa menit, Jika terasa lebih lama bertanyalah ke dokter atau apoteker.

II. OBAT TETES MATA PADA ANAK

  1. Baringkan anak terlentang dengan kepala lurus
  2. Mintalah si anak memejamkan matanya
  3. Teteskan sejumlah yang dianjurkan ke sudut mata
  4. Jaga agar kepala tetap lurus
  5. Bersihkan cairan yang berlebihan

III. SALEP MATA

Baca selanjutnya…

Diuretika

Diuretik adalah obat yang dapat menambah kecepatan pembentukan urin
Fungsi utama diuretik adalah untuk memobilisasi cairan udem yang berarti mengubah keseimbangan cairan sedemikian rupa sehingga volume cairan ekstrasel menjadi normal.
Obat-obat diuretik :

  1. Inhibitor karbonik anhidrase (asetazolamid).
  2. Loop diuretik (furosemid, as etakrinat, torsemid, bumetanid)
  3. Tiazid (klorotiazid, hidroklorotiazid, klortalidon)
  4. Hemat kalium (amilorid, spironolakton, triamteren)
  5. Osmotik (manitol, urea)

1. Inhibitor karbonik anhidrase

Mekanisme kerja : menghambat karbonik anhidrase yang terletak di dalam sel dan membran apikal epitel tubulus proksimal.
Farmakokinetik : asetazolamid diberikan peroral
Efek samping : asidosis metabolik, penurunan kalium, pembentukan batu ginjal, parestesia
Penggunaan dalam terapi : pengobatan glaukoma, epilepsi, mountain sickness

2. Loop Diuretik

Mekanisme kerja : menghambat kotranspor Na+/K+/Cl- dari membran lumen pada pars ascenden ansa henle, karena itu reabsorpsi Na+/K+/Cl- menurun
Farmakokinetik : diuretik loop diberikan per oral atau parenteral.
Efek samping :ototoksisitas, hiperurisemia, hipovolemia akut, kekurangan kalium

3. Tiazid

Baca selanjutnya…

Antibiotika

antibiotikaAdalah senyawa kimia khas yang dihasilkan oleh mikroorganisme hidup, termasuk turunan senyawa dan struktur analognya yang dibuat secara sintetik dan dalam kadar rendah mampu menghambat proses penting dalam kehidupan satu spesies atau lebih mikroorganisme
Antibiotika harus memiliki toksisitas selektif : Sifat toksisitas selektif : membunuh mikroorganisme yang menginvasi host tanpa merusak sel host.
Toksisitas Antibiotik lebih bersifat relatif daripada absolut : perlu kontrol konsentrasi obat secara hati-hati sehingga dapat ditolerir tubuh.

Penggolongan

1. Berdasarkan daya kerja : bakterisid (pada dosis biasa berkhasiat mematikan kuman, Contoh : pensisilin, sefalosporin, dll), bakteriostatik (pada dosis biasa berkhasiat menghentikan/menghambat pertumbuhan kuman, contoh : sulfonamida, kloramfenikol)

2. Berdasarkan struktur kimia : beta laktam (penisilin, sefalosporin), aminoglikosida, kloramfenikol, tetrasiklin, rifampisin, makrolida, polien, antibiotika lain

3. Berdasarkan Mekanisme kerja

Baca selanjutnya…

Soal Latihan

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas !

Studi kasus :
Seorang perempuan umur 50 tahun berkunjung ke klinik untuk pertama kali, keluhan utama adalah perut sakit dan kaki bengkak. Wanita ini menjelaskan bahwa nyeri tersebut berupa rasa pedih pada satu tempat dan semakin sering dalam 2 minggu terakhir. Seminggu sebelum datang ke klinik dia telah mulai menggunakan maalox (antasida aluminium/magnesium hidroksida) yang pada awalnya menolong, tetapi rasa nyeri tetap terasa dan tidak lama kemudian kaki mulai bengkak. Dulu pernah mengalami penyakit yang didiagnosis dokter sebagai gagal jantung kongestif dan artritis rematoid. Pemeriksaan sendi tidak menunjukkan tanda-tanda khusus kecuali sendi-sendi tangan artritik dan udema pada punggung kaki. Pertanyaan selanjutnya menunjukkan adanya episode nafas pendek dan kelelahan yang meningkat. Obat yang sedang digunakan yaitu digoksin, ibuprofen, maalox dan furosemid (lasix) dikatakan juga dia mendengar bahwa aspirin mungkin obat yang berguna untuk jantung, sehingga dia mulai menggunakan dua tablet sehari untuk kondisi jantungnya. Oleh dokter ibu tersebut diberikan obat golongan antagonis reseptor H 2.

Baca selanjutnya…

Soal Latihan

I. Pilihlah jawaban yang paling anda anggap benar

1. Ilmu yang mempelajari pengetahuan obat dengan seluruh aspeknya, baik sifat kimiawi, fisika, kegiatan fisiologi, resorpsi dan nasibnya dalam organisme hidup
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik

2. Ilmu yang mempelajari sifat-sifat tumbuhan, mineral dan hewan yang merupakan sumber obat..
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik
Baca selanjutnya…

Soal Latihan

I. Pilihlah jawaban yang paling anda anggap benar

1. Ilmu yang mempelajari pengetahuan obat dengan seluruh aspeknya, baik sifat kimiawi, fisika, kegiatan fisiologi, resorpsi dan nasibnya dalam organisme hidup
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik

2. Ilmu yang mempelajari sifat-sifat tumbuhan, mineral dan hewan yang merupakan sumber obat..
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik

3. Segala proses yang dilakukan tubuh terhadap obat berupa absorpsi, distribusi, metabolisme dan ekskresi…
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik

4. Ilmu yang mempelajari kegiatan obat terhadap organisme hidup terutama cara dan mekanisme kerjanya, reaksi fisiologi, serta efek terafi yang ditimbulkan.
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik

5. Ilmu yang mempelajari penggunaan obat untuk mengobati penyakit atau gejalanya..
a. Farmakologi c. Farmakoterapi e. Farmakokinetik
b. Farmakognosi d. Farmakodinamik

6. Transfer suatu obat dari tempat pemberian ke dalam aliran darah..
a. Transformasi c. Absorpsi e. Metabolisme
b. Biotransformasi d. Distribusi

7. Fraksi obat yang diberikan yang mencapai sirkulasi sistemik ..
a. Bioavailability c. Biological equivalent e. Biofarmacy
b. Biotransformasi d. Bioassay

8. Ukuran waktu yang diperlukan oleh obat untuk melepaskan diri dari bentuk sediaannya dan siap untuk proses absorpsi..
a. Bioavailability c. Biological equivalent e. Biofarmacy
b. Biotransformasi d. Farmaceutical availability

9. Faktor fisik yang mempengaruhi proses absorpsi, kecuali ..
a. Aliran darah c. Luas permukaan e. Tempat absorpsi
b. Derajat ionisasi d. Waktu kontak

10. Obat berikut bekerja dengan cara mengubah sifat cairan tubuh, yaitu ..
a. Antasid c. Sitostatika e. 5-FU
b. Vitamin d. Antibiotika
11. Respon maksimal yang dihasilkan oleh suatu obat, tergantung pada jumlah kompleks obat-reseptor yang terbentuk
a. Agonis c. Indeks terapi e. Efikasi
b. Peak level d. Potensi

12. Suatu ukuran berapa banyak obat dibutuhkan untuk menghasilkan suatu respon tertentu
a. Agonis c. Indeks terapi e. Efikasi
b. Peak level d. Potensi

13. Rasio dari dosis yang menghasilkan toksisitas dengan dosis yang menghasilkan suatu respon yang efektif..
a. Agonis c. Indeks terapi e. Efikasi
b. Peak level d. Potensi

14. Obat yang bekerja terhadap host dengan jalan mempercepat atau memperlambat proses fisiologi atau fungsi biokimia dalam tubuh..
a. Obat Kemoterapis c. Diagnostik e. Obat Kimia
b. Obat Farmakodinamis d. Obat Sitostatika

15. Di bawah ini yang termasuk obat kemoterapis adalah ..
a. Furosemid c. Sefalosporin e. Salbutamol
b. Diazepam d. Beta-bloker

16. Yang termasuk dalam obat diagnostik adalah, kecuali ..
a. Barium sulfat c. Kontras media e. Asam iod organik
b. Na propanoat d. Sitostatik

17. Di bawah ini termasuk obat daftar G, kecuali ..
a. Penisilin c. Kloramfenikol e. Beta bloker
b. Vit C d. Ranitidin

18. Obat keras yang dapat diserahkan apoteker tanpa resep dokter adalah ..
a. OWA c. OMA e. DOA
b. ODA d. WOA

19. Uji untuk memastikan obat benar-benar berkhasiat, dibandingkan dg plasebo, obat sama tapi dosis beda, obat lain indikasi sama, peserta uji minimal 500 orang, adalah tahapan dari uji klinik ..
a. Fase I c. Fase III e. Fase V
b. Fase II d. Fase IV

20. Post Marketing Drug Surveillance, merupakan tahapan uji klinik ..
a. Fase I c. Fase III e. Fase V
b. Fase II d. Fase IV

21. Senyawa kimia khas yang dihasilkan oleh mikroorganisme hidup, termasuk turunan senyawa dan struktur analognya yang dibuat secara sintetik dan dalam kadar rendah mampu menghambat proses penting dalam kehidupan satu spesies atau lebih mikroorganisme ..
a. Antimikroba b. Antibiotika c. Antifungi d. Antineoplastik e. Antiiritan
22. Syarat dari suatu antibiotika adalah mempunyai toksisitas selektif, artinya ..
a. Toksik terhadap mikroorganisme, aman bagi jaringan tubuh
b. Toksik terhadap jaringan, aman bagi mikroorganisme
c. Toksik terhadap host
d. Toksik terhadap mikroorganisme, toksik terhadap jaringan tubuh
e. Aman bagi jaringan tubuh dan mikroorganisme

23. Obat-obatan yang digunakan sebagai oksitosik adalah, kecuali..
a. Prostaglandin
b. Ergotamin
c. Ergonovin
d. Oksitosin
e. Semua salah

24. Oksitosin di dalam tubuh dihasilkan oleh ..
a. Hipofisis anterior
b. Hipofisis posterior
c. Adrenal
d. Tiroid
e. Supra renal

25. Selain indikasi oksitosik, alkaloid ergot juga digunakan untuk indikasi …
a. Migrain
b. Cefalgia
c. Mialgia
d. Tinitus
e. Anemia
26. Alkaloid ergot mengalami first pass metabolisme sehingga menyebabkan ..
a. Kadar dalam darah rendah
b. Toksisitas menurun
c. On set menjadi lebih cepat
d. Durasi obat diperpanjang
e. Waktu ekskresi menjadi panjang

27. Obat-obat uterotonika diindikasikan sebagai oksitosik, yaitu kecuali ..
a. Induksi partus aterm
b. Mengontrol perdarahan pasca persalinan
c. Abortus imminens
d. Merangsang uterus pasca operasi caesar
e. Uji oksitosin

28. Antibiotik ini bersifat bakterisid, kecuali ..
a. Penisilin G c. Amoksilin e. Siprofloksasin
b. Sefadroksil d. Ampisilin

29. Obat golongan beta laktam mempunyai mekanisme kerja di bawah ini ..
a. menghambat sintesis dinding sel atau mengaktivasi enzim yang merusak dinding sel mikroba shg menghilangkan kemampuan untuk berkembang biak, lisis
b. bekerja langsung thd membran sel, mempengaruhi permeabilitas sehingga menimbulkan kebocoran dan menghilangkan senyawa intraseluler
c. mengganggu fungsi ribosom bakteri, menyebabkan inhibisi sintesis protein
d. mengganggu pembentukan asam-asam inti (DNA,RNA)
e. Antagonisme saingan yaitu menyaingi zat-zat yang penting untuk metabolisme bakteri

30. Efek samping dari penggunaan antibiotika adalah ..
a. Sensitifitas c. Resistensi e. semua betul
b. Super Infeksi d. Steven Johnson

31. Resistensi dapat terjadi dimana bakteri ..
a. membentuk enzim betalaktamase
b. berubah menjadi huruf L
c. tidak mempunyai dinding sel
d. membentuk enzim penisilinase
e. semua benar

32. Antifungi untuk infeksi sistemik adalah ..
a. Griseofulvin c. Tolnaftat e. nistatin
b. Imidazol d. Flusitosin

33. Antifungi ini absorpsinya meningkat bila diberikan dengan makanan berlemak adalah ..
a. Griseofulvin c. Tolnaftat e. nistatin
b. Imidazol d. Flusitosin

34. Secara kimia, amoksisilin termasuk antibiotika golongan ..
a. Beta laktam c. Kloramfenikol e. makrolida
b. Aminoglikosida d. Tetrasiklin

35. Kontra indikasi penggunaan aspirin adalah pada
a. Pediatrik c. Geriatrik e. Wanita menyusui
b. Gangguan lambung d. Gangguan ginjal

36. Obat analgetik dengan mekanisme kerja menghambat sintesis prostaglandin adalah ..
a. Morfin c. Parasetamol e. Codein
b. Pethidin d. Levorfanol

37. Pada intoksikasi morfin dapat diberikan suatu antagonisme morfin, seperti ..
a. Fentanil c. Diazepam e. Metadon
b. Petidin d. Nalokson

38. Suatu preparat turunan morfin yang digunakan dalam klinis untuk menekan refleks batuk dan nyeri adalah ..
a. Diamorfin c. Difenoksilat e. Nalokson
b. Kodein d. Petidin

39. Obat diuretik berikut mempunyai efek samping hipokalemia, kecuali ..
a. Spirinolakton c. Tiazid e. Bumetamid
b. Furosemid d. HCT

40. Diuretik yang digunakan pada pengobatan tekanan tinggi intra kranial adalah ..
a. Triamteren c. Manitol e. Asetazolamid
b. Amilorid d. Klortalidon

II. Jawablah soal di bawah ini dengan singkat dan jelas

1. Jelaskan keuntungan mempelajari farmakologi berhubungan dengan profesi yang saudara miliki !
2. Jelaskan fase-fase uji klinik obat yang saudara ketahui !
3. Jelaskan pengertian, penggolongan dan penggunaan antibiotika !
4. Jelaskan penggunaan obat-obat oksitosik pada persalinan !
5. Jelaskan penggunaan analgetik beserta contohnya !

Soal Latihan (Obat Gangguan Saluran Cerna)

I. Pilihlah jawaban di bawah ini yang anda anggap paling benar

1. Di bawah ini adalah organ yang termasuk sistem pencernaan, keculi …
a. Pharynx
b. Bronchus
c. Gaster
d. Ileum
e. Colon
2. Enzim yang ada dalam air ludah adalah …
a. Pepsin
b. Ptialin
c. Pankreatin
d. Tripsin
e. Chemotripsin
3. Penyakit yang terjadi pada lambung adalah …
a. Gastritis
b. Esofagitis
c. Colitis
d. Faringitis
e. Ileitis
4. Dibawah ini merupakan obat-obatan yang digunakan untuk mengatasi gangguan lambung, kecuali
a. Alukol
b. Facid
c. Solid
d. Zantac
e. Panzynorm
5. Hidrotalsit merupakan persenyawaan molekul yang berfungsi sebagai …
a. Antasida
b. Digestiva
c. Laxativa
d. Kolagoga
e. Spasmodika
6. Berdasarkan mekanisme kerjanya obat golongan antasida digolongkan menjadi, kecuali ..
a. Anti hiperasiditas
b. Perintang reseptor H 2
c. Antagonis reseptor H 2
d. Anti hiperosmosis
e. a, b, c benar
7. Obat yang termasuk kedalam golongan antagonis reseptor H 2 adalah, kecuali …
a. Ranitidin
b. Simetidin
c. Famotidin
d. Nizatidin
e. Clonidin

8. Pengobatan dengan antasida sering dikombinasikan dengan sedativa dengan maksud …
a. Menekan stress
b. Melawan kejang
c. Melemaskan otot lambung
d. Mencegah flatulen
e. Memperkecil gelembung gas
9. Kombinasi antasida dengan anti kolinergik bertujuan untuk …
a. Menekan stress
b. Melawan kejang
c. Melemaskan otot lambung
d. Mencegah flatulen
e. Memperkecil gelembung gas
10. Obat-obat golongan antagonis H2 berfungsi mengurangi sekresi HCl dengan cara …
a. Menghambat reseptor histamin
b. Menghambat reseptor kolinergik
c. Menghambat prostaglandin
d. Menghambat gastrin
e. Menghambat adenilat siklase
11. Obat-obat yang digunakan untuk membantu proses pencernaan lambung usus disebut ..
a. Antasida
b. Digestiva
c. Kolagoga
d. Laxativa
e. Spasmodika
12. Obat-obat yang digunakan untuk melarutkan dan mengeluarkan batu empedu disebut …
a. Antasida
b. Digestiva
c. Kolagoga
d. Laxativa
e. Spasmodika
13. Penggolongan digestiva adalah ..
a. Bekerja pada kandung kemih
b. Bekerja pada vesica felea
c. Bekerja pada vesica urinaria
d. Semua jawaban benar
e. Semua jawaban salah
14. Fungsi dari empedu yang berhubungan dengan pencernaan adalah, kecuali …
a. Membantu absorpsi vitamin A
b. Membantu absorpsi vitamin C
c. Membantu absorpsi vitamin D
d. Membantu absorpsi vitamin E
e. Membantu absorpsi vitamin K
15. Fungsi dari preparat empedu peroral adalah, kecuali ..
a. Cholereatic
b. Cholagoga
c. Hepatoprotector
d. Membantu pencernaan lemak
e. Membantu pencernaan protein
16. Asam HCl memiliki fungsi utama, kecuali …
a. mengubah pepsinogen
b. membuat suasana lambung basa
c. membantu proses absorpsi kalsium
d. membantu proses absorpsi besi
e. membantu pengeluaran getah lambung
17. Pankreatin suplemen diberikan pada kasus, kecuali ..
a. sekresi pankreas terganggu
b. pembedahan pankreas
c. sumbatan pankreas
d. kanker pankreas
e. semua jawaban salah
18. Protease merupakan enzim mencerna ..
a. protein
b. lemak
c. karbohidrat
d. vitamin
e. mineral

19. Panzynorm merupakan obat golongan digestiva yang berisi, kecuali ..
a. pankreatin
b. empedu sapi
c. ekstrak lambung
d. semua benar
e. semua salah
20. Pertolongan pertama pada kasus diare adalah pemberian …
a. oralit
b. kemoterapi
c. spasmolitik
d. adsorben
e. antibiotik

II. Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas

1. Jelaskan pengertian antasida dan penggolongannya !
2. Tuliskan spesialite obat-obat antasida.
3. Jelaskan obat digestiva beserta penggolongannya !
4. Tuliskan spesialite obat digestiva.
5. Jelaskan alur pencernaan makanan mulai dari mulut.
6. Jelaskan fungsi dari asam klorida !

Pengantar Farmakologi

PENDAHULUAN

Suatu obat yang diminum per oral akan melalui tiga fase: farmasetik (disolusi), farmakokinetik, dan farmakodinamik, agar kerja obat dapat terjadi. Dalam fase farmasetik, obat berubah menjadi larutan sehingga dapat menembus membran biologis. Jika obat diberikan melalui rute subkutan, intramuskular, atau intravena, maka tidak terjadi fase farmasetik. Fase kedua, yaitu farmakokinetik, terdiri dari empat proses (subfase): absorpsi, distribusi, metabolisms (atau biotransformasi), dan ekskresi. Dalam fase farmakodinamik, atau fase ketiga, terjadi respons biologis atau fisiologis.

FASE FARMASETIK

Sekitar 80% obat diberikan melalui mulut; oleh karena itu, farmasetik (disolusi) adalah fase pertama dari kerja obat. Dalam saluran gastrointestinal, obat-obat perlu dilarutkan agar dapat diabsorbsi. Obat dalam bentuk padat (tablet atau pil) harus didisintegrasi menjadi partikel-partikel kecil supaya dapat larut ke dalam cairan, dan proses ini dikenal sebagai disolusi. Obat dalam bentuk cair sudah dalam bentuk larutan.

Tidak 100% dari sebuah tablet merupakan obat. Ada bahan pengisi dan pelembam yang dicampurkan dalam pembuatan obat sehingga obat dapat mempunyai ukuran tertentu dan mempercepat disolusi obat tersebut. Beberapa tambahan dalam obat seperti ion kalium (K) dan Natrium (Na) dalam kalium penisilin dan natrium penisilin, meningkatkan penyerapan dari obat tersebut. Penisilin sangat buruk di absorbsi dalam saluran gastrointestinal, karena adanya asam lambung. Dengan penambahan kalium atau natrium ke dalam penisilin, maka obat lebih banyak diabsorpsi gaster bayi mempunyai pH yang tinggi (basa) daripada orang dewasa, sehingga bayi menyerap lebih banyak penisilin.

Disintegrasi adalah pemecahan atau pil menjadi partikel-partikel yang lebih kecil, dan disolusi adalah melarutnya partikel-partikel yang lebih kecil itu dalam cairan gastrointestinal untuk diabsorpsi. Rate limiting adalah waktu yang dibutuhkan oleh sebuah obat untuk berdisintegrasi dan sampai menjadi siap untuk diabsorpsi oleh tubuh. Obat-Obat dalam bentuk cair lebih cepat siap diserap oleh saluran gastrointestinal daripada obat dalam bentuk padat. Pada umumnya, obat-obat berdisintegrasi lebih cepat dan diabsorpsi lebih cepat dalam cairan asam yang mempunyai pH 1 atau 2 dari pada cairan basa. Orang muda dan tua mempunyai keasaman lambung yang lebih rendah, sehingga pada umumnya absorpsi obat lebih lambat untuk obat-obat yang diabsorpsi terutama melalui lambung.

Obat-Obat dengan enteric-coated, EC (selaput enterik) tidak dapat didisintegrasi oleh asam lambung, sehingga didisintegrasinya baru terjadi jika jika berada dalam suasana basa di dalam usus halus. Tablet enteric-coated dapat bertahan di dalam lambung untuk jangka waktu lama; sehingga; oleh karenanya obat-obat yang demikian kurang efektif atau efek mulanya menjadi lambat.

Makanan dalam saluran gastrointestinal dapat mengganggu pengenceran dan absorpsi obat-obat tertentu. Beberapa obat mengiritasi mukosa lambung, sehingga cairan atau makanan diperlukan untuk mengencerkan konsentrasi obat.

FARMAKOKINETIK

Farmakokinetik adalah proses pergerakan obat untuk mencapai kerja obat.

Empat proses yang termasuk di dalamnya adalah: absorpsi, distribusi, metabolisme (atau biotransformasi), dan ekskresi (atau eliminasi).

Absorpsi
Absorpsi adalah pergerakan partikel-partikel obat dari saluran gastrointestinal ke dalam cairan tubuh melalui absorpsi pasif, absorpsi aktif, atau pinositosis. Kebanyakan obat oral diabsorpsi di usus halus melalui kerja permukaan vili mukosa yang luas. Jika sebagain dari vili ini berkurang, karena pengangkatan sebagian dari usus halus, maka absorpsi juga berkurang. Obat-obat yang mempunyai dasar protein, seperti insulin dan hormon pertumbuhan, dirusak di dalam usus halus oleh enzim-enzim pencernaan. Absorpsi pasif umumnya terjadi melalui difusi (pergerakan dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah). Dengan proses difusi, obat tidak memerlukan energi untuk menembus membran. Absorpsi aktif membutuhkan karier (pembawa) untuk bergerak melawan perbedaan konsentrasi. Sebuah enzim atau protein dapat membawa obat-obat menembus membran. Pinositosis berarti membawa obat menembus membran dengan proses menelan
Membran gastrointestinal terutama terdiri dari lipid (lemak) dan protein, sehingga obat-obat yang larut dalam lemak cepat menembus membran gastrointestinal. Obat-obat yang larut dalam air membutuhkan karier, baik berupa enzim maupun protein, untuk melalui membran. Partikel-partikel besar menembus membran jika telah menjadi tidak bermuatan (nonionized, tidak bermuatan positif atau negatif). Obat-obat asam lemah, seperti aspirin, menjadi kurang bermuatan di dalam lambung, dan aspirin melewati lambung dengan mudah dan cepat. Asam hidroklorida merusak beberapa obat, seperti penisilin G; oleh karena itu, penisilin oral diperlukan dalam dosis besar karena sebagian hilang akibat cairan lambung.

INGAT: Obat-obat yang larut dalam lemak dan tidak bermuatan diabsorpsi lebih cepat daripada obat-obat yang larut dalam air dan bermuatan.

Absorpsi obat dipengaruhi oleh aliran darah, rasa nyeri, stres, kelaparan, makanan dan pH. Sirkulasi yang buruk akibat syok, obat-obat vasokonstriktor, atau penyakit yang merintangi absorpsi. Rasa nyeri, stres, dan makanan yang padat, pedas, dan berlemak dapat memperlambat masa pengosongan lambung, sehingga obat lebih lama berada di dalam lambung. Latihan dapat mengurangi aliran darah dengan mengalihkan darah lebih banyak mengalir ke otot, sehingga menurunkan sirkulasi ke saluran gastrointestinal.
Obat-obat yang diberikan secara intramuskular dapat diabsorpsi lebih cepat di otot-otot yang memiliki lebih banyak pembuluh darah, seperti deltoid, daripada otot-otot yang memiliki lebih sedikit pembuluh darah, sehingga absorpsi lebih lambat pada jaringan yang demikian.
Beberapa obat tidak langsung masuk ke dalam sirkulasi sistemik setelah absorpsi tetapi melewati lumen usus masuk ke dalam hati, melalui vena porta. Di dalam hati, kebanyakan obat dimetabolisasi menjadi bentuk yang tidak aktif untuk diekskresikan, sehingga mengurangi jumlah obat yang aktif Proses ini di mana obat melewati hati terlebih dahulu disebut sebagai efek first-pass, atau first-pass hepatik. Contoh-contoh obat-obat dengan metabolisme first-pass adalah warfarin (Coumadin) dan morfm. Lidokain dan nitrogliserin tidak diberikan secara oral, karena kedua obat ini mengalami metabolisme first-pass yang luas, sehingga sebagian besar dar dosis yang diberikan akan dihancurkan.

Distribusi
Distribusi adalah proses di mana obat menjadi berada dalam cairan tubuh dan jaringan tubuh. Distribusi obat dipengaruhi oleh aliran darah, afinitas (kekuatan penggabungan) terhadap jaringan, dan efek pengikatan dengan protein.
Ketika obat didistribusi di dalam plasma, kebanyakan berikatan dengan protein (terutama albumin) dalam derajat (persentase) yang berbeda-beda. Obat-Obat yang lebih besar dari 80% berikatan dengan protein dikenal sebagai obat-obat yang berikatan dengan tinggi protein. Salah satu contoh obat yang berikatan tinggi dengan protein adalah diazepam (Valium): yaitu 98% berikatan dengan protein. Aspirin 49% berikatan dengan protein clan termasuk obat yang berikatan sedang dengan protein. Bagian obat yang berikatan bersifat inaktif, dan bagian obat selebihnya yang tidak berikatan dapat bekerja bebas. Hanya obat-obat yang bebas atau yang tidak berikatan dengan protein yang bersifat aktif dan dapat menimbulkan respons farmakologik. Dengan menurunnya kadar obat bebas dalam jaringan, maka lebih banyak obat yang berada dalam ikatan dibebaskan dari ikatannya dengan protein untuk menjaga keseimbangan dari obat yang dalam bentuk bebas.
Jika ada dua obat yang berikatan tinggi dengan protein diberikan bersama-sama maka terjadi persaingan untuk mendapatkan tempat pengikatan dengan protein, sehingga lebih banyak obat bebas yang dilepaskan ke dalam sirkulasi. Demikian pula, kadar protein yang rendah menurunkan jumlah tempat pengikatan dengan protein, sehingga meningkatkan jumlah obat bebas dalam plasma. Dengan demikian dalam hal ini dapat terjadi kelebihan dosis, karena dosis obat yang diresepkan dibuat berdasarkan persentase di mana obat itu berikatan dengan protein.
Jadi penting sekah untuk memeriksa persentase pengikatan dengan protein dari semua obat-obat yang diberikan kepada klien untuk menghindari kemungkinan toksisitas obat. Seorang perawat juga harus memeriksa kadar protein plasma dan albumin plasma klien karena penurunan protein (albumin) plasma akan menurunkan tempat pengikatan dengan protein, sehingga memungkinkan lebih banyak obat bebas dalam sirkulasi. Tergantung dari obat (obat-obat) yang diberikan, akibat dari hal ini dapat mengancam nyawa.

Abses, eksudat, kelenjar dan tumor juga mengganggu distribusi obat. Antibiotika tidak dapat didistribusi dengan baik pada tempat abses dan eksudat. Selain itu, beberapa obat dapat menumpuk dalam jaringan tertentu, seperti lemak, tulang, hati, mata, dan otot.

Metabolisme atau Biotransformasi
Hati merupakan tempat utama untuk metabolisme. Kebanyakan obat diinaktifkan oleh enzim-enzim hati dan kemudian diubah atau ditransformasikan oleh enzim-enzim hati menjadi metabolit inaktif atau zat yang larut dalam air untuk diekskresikan. Tetapi, beberapa obat ditransformasikan menjadi metabolit aktif, menyebabkan peningkatan respons farmakologik. Penyakit-penyakit hati, seperti sirosis dan hepatitis, mempengaruhi metabolisms obat.
Waktu paruh, dilambangkan dengan t1/2, dari suatu obat adalah waktu yang dibutuhkan oleh separuh konsentrasi obat untuk dieliminasi. Metabolisms dan eliminasi mempengaruhi waktu paruh obat, contohnya, pada kelainan fungsi hati atau ginjal, waktu paruh obat menjadi lebih panjang dan lebih sedikit obat dimetabolisasi dan dieliminasi. Jika suatu obat diberikan terns menerus, maka dapat terjadi penumpukan obat.
Suatu obat akan melalui beberapa kali waktu paruh sebelum lebih dari 90% obat itu dieliminasi. Jika seorang klien mendapat 650 mg aspirin (miligram) dan waktu paruhnya adalah 3 jam, maka dibutuhkan 3 jam untuk waktu paruh pertama untuk mengeliminasi 325 mg, dan waktu paruh kedua (atau 6 jam) untuk mengeliminasi 162 mg berikutnya, dan seterusnya, sampai pada waktu paruh keenam (atau 18 jam) di mana tinggal 10 mg aspirin terdapat dalam tubuh. Waktu paruh selama 4-8 jam dianggap singkat, dan 24 jam atau lebih dianggap panjang. Jika suatu obat memiliki waktu paruh yang panjang (seperti digoksin:. 36 jam), maka diperlukan beberapa hari agar tubuh dapat mengeliminasi obat tersebut seluruhnya. Waktu paruh obat juga dibicarakan dalam bagian berikut mengenai farmakodinamik, karena proses farmakodinamik berkaitan dengan kerja obat.

Ekskresi, atau Eliminasi
Rute utama dari eliminasi obat adalah melalui ginjal, rute-rute lain meliputi empedu, feses, paru-paru, saliva, keringat, dan air susu ibu. Obat bebas, yang tidak berikatan, yang larut dalam air, dan obat-obat yang tidak diubah, difiltrasi oleh ginjal. Obat-obat yang berikatan dengan protein tidak dapat difiltrasi oleh ginjal. Sekali obat dilepaskan ikatannya dengan protein, maka obat menjadi bebas dan akhirnya akan diekskresikan melalui urin.
pH urin mempengaruhi ekskresi obat. pH urin bervariasi dari 4,5 sampai 8. Urin yang asam meningkatkan eliminasi obat-obat yang bersifat basa lemah. Aspirin, suatu asam lemah, dieksresi dengan cepat dalam urin yang basa. Jika seseorang meminum aspirin dalam dosis berlebih, natrium bikarbonat dapat diberikan untuk mengubah pH urin menjadi basa. Juice cranberry dalam jumlah yang banyak dapat menurunkan pH urin, sehingga terbentuk urin yang asam.

FARMAKODINAMIK
Farmakodinamik mempelajari efek obat terhadap fisiologi dan biokimia selular dan mekanisme kerja obat. Respons obat dapat menyebabkan efek fisiologis primer atau sekunder atau kedua-duanya. Efek primer adalah efek yang diinginkan, dan efek sekunder bisa diinginkan atau tidak diinginkan. Salah satu contoh dari obat dengan efek primer dan sekunder adalah difenhidramin (Benadryl), suatu. antiMstamin. Efek primer dari difenhidramin adalah untuk mengatasi gejala-gejala alergi, dan efek sekundernya adalah penekanan susunan saraf pusat yang menyebabkan rasa kantuk. Efek sekunder ini tidak diinginkan jika sedang mengendarai mobil, tetapi pada saat tidur, dapat menjadi diinginkan karena menimbulkan sedasi ringan.

Mula, Puncak, dan Lama Kerja
Mula kerja dimulai pada waktu obat memasuki plasma dan berakhir sampai mencapai konsentrasi efektif minimum (MEC= minimum effective concentration). Puncak kerja terjadi pada saat obat mencapai konsentrasi tertinggi dalam darah atau plasma. Lama kerja adalah lamanya obat mempunyai efek farmakologis.
Beberapa obat menghasilkan efek dalam beberapa menit, tetapi yang lain dapat memakan waktu beberapa hari atau jam. Kurva respons-waktu menilai tiga parameter dari kerja obat: mula kerja obat, puncak kerja, dan lama kerja.

kadar obat dalam plasma atau serum menurun di bawah ambang atau MEC, maka ini berarti dosis obat yang memadai tidak tercapai; kadar obat yang terlalu tinggi dapat menyebabkan toksisitas.

Teori Reseptor
Kebanyakan reseptor, berstruktur protein, ditemukan pada membran sel. Obat-obat yang bekeria melalui reseptor, dengan berikatan dengan reseptor maka akan menghasilkan (memulai) respon atau menghambat (mencegah) respon. Aktivitas dari kebanyakan obat ditentukan oleh kemampuan obat untuk berikatan dengan reseptor spesifik. Semakin baik suatu obat berikatan dengan tempat reseptor, maka obat tersebut semakin aktif secara biologis. Ini serupa dengan memasukkan kunci yang tepat ke dalam lubang kunci.

Obat-Obat yang menghasilkan respons disebut agonis, dan obat-obat yang menghambat respons disebut antagonis. Isopreterenol (Isuprel) merangsang reseptor beta 1, dan karena itu disebut sebagai agonis. Simetidin (Tagamet), suatu antagonis menghambat reseptor H2, sehingga mencegah sekresi asam lambung yang berlebihan.
Hampir semua obat, agonis dan antagonis, kurang mempunyai efek spesifik dan selektif. Sebuah reseptor yang terdapat di tempat-tempat yang berbeda dalam tubuh menghasilkan bermacam-macam respons fisiologis, tergantung di mana reseptor itu berada. Reseptor-reseptor kolinergik terdapat di kandung kemih, jantung, pembuluh darah, paru-paru dan mata. Sebuah obat yang merangsang atau menghambat reseptor-reseptor kolinergik akan bekerja pada semua letak anatomis. Obat-Obat yang bekerja pada berbagai tempat seperti itu dianggap sebagai nonspesifik atau memiliki nonspesifitas. Betanekol (Urecholine) dapat diresepkan untuk retensi urin pascabedah untuk meningkatkan kontraksi kandung kemih. Karena betanekol mempengaruhi reseptor kolinergik, maka tempat kolinergik lain ikut terpengaruh; denyut jantung menurun, tekanan darah menu-run, sekresi asam lambung meningkat, bronkiolus menyempit, dan pupil mata mengecil . Efek-efek lain ini mungkin diinginkan mungkin juga tidak, dan mungkin berbahaya atau mungkin juga tidak berbahaya bagi pasien. Obat-obat yang menimbulkan berbagai respons di seluruh tubuh ini memiliki respons yang nonspesifik.
Obat-obat juga dapat bekerja pada reseptor-reseptor yang berbeda. Obat-obat yang mempengaruhi berbagai reseptor disebut nonselektif atau memiliki non selektifitas. Klorpromazin (Thorazine) bekerja pada reseptor-reseptor norepinefrin, dopamin, asetilkolin, dan histamin, dan berbagai respons dihasilkan dari tempat-tempat reseptor itu . Salah satu contoh lain adalah epinefrin. la bekerja pada reseptor-reseptor alfa, betas, dan beta2
Obat-obat yang menghasilkan respons tetapi tidak bekerja pada reseptor dapat berfungsi dengan merangsang aktivitas enzim atau produksi hormon.

Empat kategori dari kerja obat meliputi perangsangan atau penekanan, penggantian, pencegahan atau membunuh organisms, dan iritasi. Kerja obat yang merangsang akan meningkatkan kecepatan aktivitas sel atau meningkatkan sekresi dari kelenjar.

Obat-obat pengganti, seperti insulin, menggantikan senyawa-senyawa tubuh yang esensial. Obat-obat yang mencegah atau membunuh organisme menghambat pertumbuhan sel bakteria. Penisilin mengadakan efek bakterisidalnya dengan menghambat sintesis dinding sel bakteri. Obat-obat juga dapat bekerja melalui mekanisme iritasi. Laksatif dapat mengiritasi dinding kolon bagian dalam, sehingga meningkatkan peristaltik dan defekasi.
Kerja obat dapat berlangsung beberapa jam, hari, minggu, atau bulan. Lama kerja tergantung dari waktu paruh obat, jadi waktu paruh merupakan pedoman yang penting untuk menentukan interval dosis obat. Obat- obat dengan waktu paruh pendek, seperti penisilin G (t1/2 nya 2 jam), diberikan beberapa kali sehari; obat-obat dengan waktu paruh panjang, seperti digoksin (36 jam), diberikan sekali sehari. Jika sebuah obat dengan waktu paruh panjang diberikan dua kali atau lebih dalam sehari, maka terjadi penimbunan obat di dalam tubuh dan mungkin dapat menimbulkan toksisitas obat. Jika terjadi gangguan hati atau ginjal, maka waktu paruh obat akan meningkat. Dalam hal ini, dosis obat yang tinggi atau seringnya pemberian obat dapat menimbulkan toksisitas obat.

Indeks Terapeutik dan Batasan Terapeutik
Keamanan obat merupakan hal yang utama. Indeks terapeutik (TI), yang perhitungannya seperti tertera di bawah, memperkirakan batas keamanan sebuah obat dengan menggunakan rasio yang mengukur dosis terapeutik efektif pada 50% hewan (ED50) dan dosis letal (mematikan) pada 50% hewan (LD50). Semakin dekat rasio suatu obat kepada angka 1, semakin besar bahaya toksisitasnya.
Obat-obat dengan indeks terapeutik rendah mempunyai batas keamanan yang sempit. Dosis obat mungkin perlu penyesuaian dan kadar obat dalam plasma (serum) perlu dipantau karena sempitnya jarak keamanan antara dosis efektif dan dosis !etal. Obat-obat dengan indeks terapeutik tinggi mempunyai batas keamanan yang lebar dan tidak begitu berbahaya dalam menimbulkan efek toksik. Kadar obat dalam plasma (serum) tidak perlu dimonitor secara rutin bagi obat-obat yang mempunyai indeks terapeutik yang tinggi.
Batas terapeutik dari konsentrasi suatu obat dalam plasma harus berada di antara MEC (konsentrasi obat terendah dalam plasma untuk memperoleh kerja obat yang diinginkan), dan efek toksiknya. Jika batas terapeutik diberikan, maka ini mencakup baik bagman obat yang berikatan dengan protein maupun yang tidak. Buku referensi obat memberikan banyak batas terapeutik obat dalam plasma (serum). Jika batas terapeutik sempit, seperti digoksin, 0,5-2 ng/mL (nano-gram per milimeter), kadar dalam plasma perlu dipantau secara periodik untuk menghindari toksisitas obat. Pemantauan batas terapeutik tidak perlu jika obat tidak dianggap sangat toksik.

Kadar Puncak dan Terendah
Kadar obat puncak adalah konsentrasi plasma tertingi dari sebuah obat pada waktu tertentu. Jika obat diberikan secara oral, waktu puncaknya mungkin 1 sampai 3 jam setelah pemberian obat, tetapi jika obat diberikan secara intravena, kadar puncaknya mungkin dicapai dalam 10 menit. Sampel darith harus diambil pada waktu puncak yang dianjurkan sesuai dengan rute pemberian.
Kadar terendah adalah konsentrasi plasma terendah dari sebuah obat dan menunjukkan kecepatan eliminasi obat. Kadar terendah diambil beberapa menit sebelum obat diberikan, tanpa memandang apakah diberikan secara oral atau intravena. Kadar puncak menunjukkan kecepatan absorpsi suatu obat, dan kadar terendah menunjukkan kecepatan eliminasi suatu obat. Kadar puncak dan terendah diperlukan bagi obat-obat yang memiliki indeks terapeutik yang sempit dan dianggap toksik, seperti aminoglikosida (antibiotika) Jika kadar terendah terlalu tinggi, maka toksisitas akan terjadi.

Dosis Pembebanan
Jika ingin didapatkan efek obat yang segera, maka dosis awal yang besar, dikenal sebagai dosis pembebanan, dari obat tersebut diberikan untuk mencapai MEC yang cepat dalam plasma. Setelah dosis awal yang besar, maka diberikan dosis sesuai dengan resep per hari. Digoksin, suatu preparat digitalis, membutuhkan dosis pembebanan pada saat pertama kali diresepkan. Digitalisasi adalah istilah yang dipakai untuk mencapai kadar MEC untuk digoksin dalam plasma dalam waktu yang singkat.

Efek Sampling, Reaksi yang Merugikan, dan Efek Toksik
Efek samping adalah efek fisiologis yang tidak berkaitan dengan efek obat yang diinginkan. Semua obat mempunyai efek samping baik yang diingini maupun tidak. Bahkan dengan dosis obat yang tepat pun, efek samping dapat terjadi dan dapat diketahui bakal terjadi sebelumnya. Efek samping terutama diakibatkan oleh kurangnya spesifitas obat tersebut, seperti betanekol (Urecholine). Dalam beberapa masalah kesehatan, efek samping mungkin menjadi diinginkan, seperti Benadryl diberikan sebelum tidur: efek sampingaya yang berupa rasa kantuk menjadi menguntungkan. Tetapi pada saat-saat lain, efek samping dapat menjadi reaksi yang merugikan. Istilah efek samping dan reaksi yang merugikan kadang-kadang dipakai bergantian. Reaksi yang merugikan adalah batas efek yang tidak diinginkan (yang tidak diharapkan dan terjadi pada dosis normal) dari obat-obat yang mengakibatkan efek samping yang ringan sampai berat, termasuk anafilaksis (kolaps kardiovaskular). Reaksi yang merugikan selalu tidak diinginkan.
Efek toksik, atau toksisitas suatu obat dapat diidentifikasi melalui pemantauan batas terapeutik obat tersebut dalam plasma (serum). Tetapi, untuk obat-obat yang mempunyai indeks terapeutik yang lebar, batas terapeutik jarang diberikan. Untuk obat-obat gang mempunyai indeks terapeutik sempit, seperti antibiotika aminoglikosida dan antikonvulsi, batas terapeutik dipantau dengan ketat. Jika kadar obat melebihi batas terapeutik, maka efek toksik kemungkinan besar Akan terjadi akibat dosis yang berlebih atau penumpukan obat.

Beberapa Istilah :

Farmakologi adalah ilmu yang mempelajari pengetahuan obat dengan seluruh aspeknya, baik sifat kimiawi, fisika, kegiatan fisiologi, resorpsi dan nasibnya dalam organisme hidup

Farmakognosi adalah pengetahuan dan pengenalan obat yang berasal dari tanaman, mineral dan hewan. Ekstrak Ginkoa biloba (penguat daya ingat), bawang putih (antikolesterol), tingtur hyperici (antidepresi), ekstrak fever few (pencegah migrain)

Biofarmasi adalah ilmu yang mempelajari pengaruh pembuatan sediaan farmasi terhadap efek terapeutik obat.

Farmaceutical availability (ketersediaan farmasi) : ukuran waktu yang diperlukan oleh obat untuk melepaskan diri dari bentuk sediaannya dan siap untuk proses absorpsi.
Larutan – suspensi – emulsi – serbuk – kapsul – tablet – enterik coated – long acting.

Biological availability (ketersediaan hayati) : prosentasi obat yang diresorpsi tubuh dari suatu dosis yang diberikan dan tersedia untuk melakukan efek terapetiknya.

Therapeutical equivalent (kesetaraan terapeutik) : syarat yang harus dipenuhi oleh suatu obat yang meliputi kecepatan melarut dan jumlah kadar zat yang berkhasiat yang harus dicapai dalam darah

Bioassay adalah cara menentukan aktivitas obat dengan menggunakan hewan percobaan seperti kelinci, tikus, dll

Farmakokinetik adalah segala proses yang dilakukan tubuh terhadap obat berupa absorpsi, distribusi, metabolisme dan ekskresi

Farmakodinamik adalah mempelajari kegiatan obat terhadap organisme hidup terutama cara dan mekanisme kerjanya, reaksi fisiologi, serta efek terafi yang ditimbulkan.

Toksikologi adalah pengetahuan tentang efek racun dari obat terhadap tubuh

Farmakoterapi adalah ilmu yang mempelajari penggunaan obat untuk mengobati penyakit atau gejalanya. Phytoterapi : menggunakan zat-zat dari tanaman untuk mengobati penyakit

Farmakologi klinik adalah cabang farmakologi yang mempelajari efek obat pada manusia.

Obat farmakodinamis, bekerja terhadap host dengan jalan mempercepat atau memperlambat proses fisiologi atau fungsi biokimia dalam tubuh, misalnya hormon, diuretika, hipnotika, obat otonom

Obat kemoterapeutis, dapat membunuh parasit dan kuman di dalam tubuh host. Hendaknya obat ini memiliki kegiatan farmakodinamis yang sekecil-kecilnya terhadap host, contoh : antibiotik, antijamur, obat-obat neoplasma (onkolitik, sitostatik)

Obat diagnostik, merupakan obat pembantu untuk melakukan diagnosis (pengenalan penyakit), misalnya BaSO4 digunakan untuk diagnosis penyakit saluran pencernaan, Na propanoat dan asam iod organik untuk sal empedu
Menurut Permenkes RI No. 949/Menkes/Per/VI/2000

Obat bebas : Obat yang dapat dijual bebas kepada umum tanpa resep dokter, contoh : Minyak kayu putih, OBH, OBP, Paracetamol, Vit. C, B Komplex, dll.

Obat bebas terbatas :Obat bebas yang pada penjualannya disertai tanda peringatan, contoh :Antihistamin, klorokuin, kalii kloras, suppositoria, dll.

Obat keras : Obat berbahaya jika pemakaiannya tidak berdasarkan resep dokter., contoh :Adrenalin, antibiotika, antihistamin, dll.

Obat wajib apotek: Obat keras yang dapat diserahkan oleh apoteker tanpa resep dokter, contoh : Linestrenol, salbutamol, basitrasin krim, ranitidin, dll.

Obat narkotika :Zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan, sintetis atau semisintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, contoh : Tanaman Papaver somniferum, kokain, ganja, heroin, morfin, opium, kodein, dll

Obat psikotropika : Zat atau obat baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada SSP yang menyebabkan perubahan khas pada aktifitas mental dan perilaku, contoh : Lisergida, psilosibina, amfetamin, diazepam, fenobarbital, klordiazepoksida, dll

UJI KLINIK OBAT

Fase I : pengujian obat untuk pertama kali pada manusia, yg diteliti : keamanan obat.
Fase II : pengujian obat utk pertama kali pd sekelompok kecil penderita, tujuan : melihat efek farmakologik. Bisa dilakukan secara komparatif dg obat sejenis ataupun plasebo.jml 100-200 og
Fase III : Memastikan obat benar2 berkhasiat, dibandingkan dg plasebo, obat sama tp dosis beda, obat lain indikasi sama. Min 500 org
Fase IV : Post Marketing Drug Surveillance, tujuan menentukan pola penggunaan obat di masy, efektivitas dan keamanannya.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.848 pengikut lainnya.